[REVIEW FILM] ASIH



Hallo movie lovers khususnya penikmat horror movie Ume datang lagi menghantui kalian dengan review film horor. WKWKWK
By the way anyway busway, ada yang tau nggk film Danur karya Risa Saraswati? ituloh wanita asal Bandung yang memiliki channel youtube Jurnal Risa. Kalau kalian penikmat horor sejati pasti taulah yah, secara film Danur pun booming saat itu.

Pemain, Penulis dan Sutradara Film Asih
Sumber : Google


Nah kali ini Ume mau review film terbarunya teh Risa Saraswati yang berjudul Asih. Salah satu film horor yang udah Ume nantikan. Yuk langsung capcusssss!

Berlatar belakang cerita tahun 80an, pasangan muda yang sedang berbahagia menunggu kedatangan anak mereka yang akan segera lahir. Amel nama untuk calon anak mereka. Andi (Darius Sinathrya) dan Puspita (Citra Kirana) bersuka cita mempersiapkan kedatangan sang calon bayi.

Tiba-tiba suatu malam Puspita mengalami pecah ketuban dan dia melakukan proses persalinan. Kelahiran yang mendadak 1 bulan dari prediksi membuat Puspita cemas takut terjadi apa-apa pada bayi nya tetapi sang bidan Bu Sekar (Djenar Maesa Ayu) menjelaskan tidak akan terjadi apa-apa asalkan Amel di beri asi selama 2tahun penuh. Lalu Bu Sekar memberi wejangan kepada Puspita jika bayi sebelum 40hari tidak boleh di bawa keluar jauh-jauh setelah lewat maghrib dan jangan di simpan didekat jendela katanya nanti suka ada yang mengintip kemudia bercerita soal rumor yang beredar di kampung sebelah katanya ada seorang wanita bunuh diri yang jasadnya tidak ditemukan, sebelum bunuh diri dia membunuh bayinya terlebih dahulu.

Sumber : MD Picture

Film yang disutradari oleh Awi Suryadi ini menyuguhkan kisah horor klasik dengan di bubuhi mitos pada tahun 1980an tersebut. Dan sang penulis Lele Laila dan Risa Saraswati yang sudah tentu mendengarkan langsung kisahnya dari sang "punya cerita" membuat kisah ini terasa begitu nyata.

Puspita dan sang Ibu (Marini Soerjosoemarno) mengalami hal misterius secara tiba-tiba dan bertubi-tubi. Awalnya mereka tidak menggubrisnya sampe suatu ketika semua gangguan itu semakin nyata mereka rasakan. Puspita dan sang Ibu menceritakan kejadian yang mereka alami terhadap Andi tetapi dia tidak percaya dengan hal tersebut. Sampai suatu ketika Andi lupa mengubur tali ari-ari Amel lalu dia menguburnya pada malah hari, selang berapa hari saat Andi mengambil air dan mendengar bunyi suara anak ayam (mitosnya jika terdengar suara anak ayam di situ adanya hal gaib) dan Andi pun langsung memeriksa kemudian dia menemukan sosok hantu Asih sedang memakan tali ari-ari amel yang sudah dikubur. Andipun kemudian percaya apa yang terjadi pada istri dan ibunya.

Sumber : Google

Puncak dari kisah ini saat Amel di bawa pergi oleh Asih karena Asih masih memiliki rasa dendam dan penyesalan dalam hidupnya. Kemudian sang Abah (Alex Abbad) membantu menggembalikan Amel kepada Andi dan Puspita.

Film yang sudah tayang 11 Oktober 2018 ini menyuguhkan jumpscared yang banyak dan sangat pas menurut Ume tetapi dalam mengulas sosok Asih (Shareefa Daanish) ini masih kurang, karena disini diceritakan bagaimana dia bunuh diri dan kenapa bisa menjadi sosok yang menakutkan sebagai mahluk halus, Tidak diceritakan bagaimana dahulunya dia dan kenapa bisa sampai hamil diluar nikah.

But overall, alur cerita suguhan horornya dapet semua kok apalagi menurut ume dari cerita teh Risa yang paling menakutkan ya sosok Kasih ini atau dikenal dengan Asih. Ume menikmati film ini setelah penantian panjang. So I'll will waiting for next horror movie from teh Risa Saraswati.




Komentar

  1. Horor Indonesia lagi lumayan bagus bagus nih ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia udah bagus.. gk ky dlu esek esek dan lucu banget makeup ny hahaa
      Udh mulai expert indonesia horror movie

      Hapus
  2. Film ini lebih banyak ngagetinnya haha.. Aku setuju nih kalo di film ini ga banyak ceritain tentang kehidupan Asih sebelumnya. Tapi overall film ini keren dan bikin aku ga bisa tidur hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ia ngagetinnya banyak haha.. walah tth sampe gk bisa tidur. Ume mah tidur ya tidur aja emang dasar kebluk hahahaa

      Hapus
  3. Horor indonesia makin canggih, udh bukan cuma packagingnya aja yah tapi dalemnya isinya bukan horor 😁 haduh lagi dan lagi aku tak sanggup nonton horor di bioskop

    BalasHapus
  4. Duh aku tuh ga berani nonton film horror

    BalasHapus
  5. Masih belum berani nonton jumpscare nya bikin gabisa bobo semingguan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah tth ih.. ume mah gk ngarus sama tidur. Ngantuk ya tidur karna kebluk. Haha

      Hapus
  6. kalau nggak salah di bukunya Asih ini PRT yang dihamili sama kang ojek & bunuh diri di rumah majikannya krn malu. Tapi kalau liat Asih di JurnalRisa minggu kemaren mah keliatan kolokannya haha ternyata hantu juga bisa kena star syndrom :D:D:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bener teh.. ceuk Risa mah mentang2 udh jdi artis songong dia

      Hapus
  7. Waahh aku gatau efek nya kalau nonton film ini gimana. Secara aku masih punya bayii. Hahaha.

    BalasHapus
  8. Film hororboleh juga nih weekend nanti

    BalasHapus
  9. Rekomendasi film weekend ini nih.. thank you umee..

    BalasHapus
  10. Duh, aku beraninya nonton jurnalrisa aja. Kalau nonton filnya suka mikir 2 kali ckck

    BalasHapus
  11. Aku tuh suka penasaran sm film2 horror.. suka banget malah. Tp krn penakut, udahnya malah nyusahin suami. Ke wc aja minta dianter.. haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa bodor ih tth.
      Kadang ume juga suka gitu yg kena adek ume yg jd di tempelin Haha

      Hapus
  12. emang jago yang nulisnya sampe bisa bikin film ini tapi dari kisah nyata sih salut akutu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jago banget.. bisa komunikasi langsung sama sang empu ny.. ume mah mana berani

      Hapus
  13. Kalau baca reviewnya jadi mending nonton jurnal asihnya di Youtube...

    BalasHapus
  14. pengen nonton jadinya huff

    BalasHapus
  15. Tulisannya agak spoiler nih jadi pengen nonton jugaa #timpecintafilmhorror

    BalasHapus
  16. Aku baca review aja jadi seremmm dong tehhh, mana sendirian d kosan :'(

    BalasHapus

Posting Komentar